Terapi Laser Baru Mencegah Jerawat Berubah Menjadi Bekas Luka

Jerawat merupakan penyakit kulit yang mempengaruhi hampir 80 persen populasi dalam berbagai bentuk dan dapat menyebabkan tekanan emosional yang signifikan? Jika Anda memiliki jawaban untuk jerawat maka Anda mengalami kondisi yang sulit diobati. Sementara perawatan jerawat bisa menjadi pertanyaan yang lebih sulit, dokter kulit berada di garis depan menggunakan teknologi laser untuk menghentikan jerawat – dan mencegah bekas jerawat yang timbul.

1. Kondisi Kulit

Jerawat adalah penyakit kulit yang paling sering didiagnosis di dunia dan merupakan alasan utama mengapa pasien mencari bantuan dokter kulit. Sementara penelitian menunjukkan bahwa timbulnya jerawat tidak disebabkan oleh diet atau stres, melainkan oleh faktor fisiologis seperti hormon, kelebihan lemak, dan bakteri.

“Pasien jerawat sering kali benar-benar frustrasi, dan memang benar begitu,” kata seorang dokter kulit. “Mereka mendengar pesan yang beragam tentang penyebab jerawat dan terkadang menghabiskan banyak waktu dan uang untuk mengobati kondisi tersebut dengan produk-produk terbaru yang dijual bebas. Ketika saya melihatnya di kantor saya, jerawat biasanya bertambah parah sehingga mempengaruhi harga diri dan kehidupan sosialnya. Tapi penting untuk diingat bahwa jerawat adalah penyakit yang bisa diobati.”

Lesi jerawat sering terjadi di bagian tubuh yang memiliki pori-pori konsentrasi tinggi yang mengandung folikel sebum penghasil minyak, seperti wajah, leher, dada, bahu, dan punggung bagian atas. Ketika folikel ini tersumbat dan meradang, komedo dan komedo putih berkembang. Ketika komedo atau komedo pecah, isinya yang terinfeksi bersentuhan dengan kulit dan infeksi menyebar – yang secara klasik dikenal sebagai jerawat. Dalam kasus terburuk, jerawat menjadi sangat terinfeksi sehingga berubah menjadi kista yang jauh di dalam kulit. Jika tidak diobati, lesi yang menyakitkan ini dapat menyebabkan bekas jerawat.

BACA JUGA  8 Tips Untuk Kulit Sehat dan Bercahaya

Sampai saat ini, kombinasi obat topikal dan oral – termasuk antibiotik – telah digunakan hampir secara eksklusif untuk memerangi jerawat dengan berbagai tingkat keberhasilan. Dermatologis sekarang menggunakan teknologi laser non-ablatif untuk berhasil mengobati jerawat aktif dan bekas luka yang sering timbul darinya.

Salah satu keuntungan utama dari laser non-ablatif, tidak seperti laser ablatif, adalah mereka dapat membersihkan jerawat tanpa menyebabkan kerusakan signifikan pada lapisan luar kulit. Terapi non-ablatif bekerja dengan menargetkan kelenjar sebum yang terlalu aktif yang bertanggung jawab atas jerawat. Laser memancarkan panjang gelombang cahaya yang sangat diserap oleh air di kulit. Ini menciptakan panas di dalam dan di sekitar kelenjar sebum. Laser non-ablatif mengubah struktur dan fungsi kelenjar sebum melalui luka termal ringan langsung di bawah permukaan kulit, yang mengarah pada penghilangan jerawat yang berkepanjangan.

“Saya percaya bahwa perawatan laser untuk jerawat suatu hari akan menjadi pilihan pengobatan pilihan untuk pasien jerawat, banyak dari mereka tidak puas dengan perawatan topikal dan sistemik dan sadar akan risiko dan efek sampingnya,” jelas dokter kulit. “Saya sering menggunakan terapi non-ablatif dalam praktik saya dan menemukan itu sebagai pengobatan yang aman dan murah yang secara dramatis mengubah hidup pasien saya menjadi lebih baik.”

Perawatan non-ablatif biasanya berlangsung antara lima dan 20 menit, selama waktu itu pasien mungkin mengalami sedikit sensasi retak atau perih yang hilang dengan menggunakan anestesi topikal sebelum perawatan dan mengoleskan es setelah perawatan. Serangkaian tiga hingga lima perawatan dilakukan dengan interval bulanan untuk mencapai pembersihan yang diinginkan.

Pengurangan yang signifikan pada lesi jerawat sering terjadi dalam beberapa sesi perawatan, dan serangkaian perawatan akan menghasilkan pembersihan jerawat selama lebih dari enam bulan. Efek sampingnya terbatas pada sedikit kemerahan dan pembengkakan yang tidak mengganggu aktivitas sehari-hari seseorang.

BACA JUGA  8 Tips Untuk Kulit Sehat dan Bercahaya

Kenangan kejam tentang jerawat

Terapi laser non-ablatif juga digunakan untuk berhasil mengobati bekas luka yang bertahan lama setelah jerawat awal telah dibersihkan. Meskipun bekas jerawat jarang menjadi risiko kesehatan, mereka parah, mis.u memperlakukan dan bisa sangat merusak harga diri seseorang. Secara tradisional, dokter kulit telah menggunakan dermabrasi, eksisi bedah, dan pengisi seperti kolagen untuk mengurangi jaringan parut. Namun, hasilnya terbatas dalam banyak kasus.

Dalam beberapa tahun terakhir teknologi laser telah memainkan peran yang semakin penting dalam pengobatan bekas jerawat. Awalnya, laser ablatif digunakan untuk memodelkan atau menguapkan permukaan kulit. Sekarang, teknik laser non-ablatif telah mendapatkan keunggulan berkat prim, yang mengandalkan kemampuannya untuk mendorong pertumbuhan kolagen di bawah bekas jerawat tanpa menyebabkan cedera eksternal.

“Pengalaman kami menunjukkan bahwa pasien yang diobati dengan terapi ini mengalami peningkatan yang signifikan dalam penampilan bekas jerawat mereka,” kata salah satu dokter kulit. “Setelah serangkaian tiga perawatan non-ablatif bulanan, pasien melebihi harapan kami berkali-kali, dan bahkan sering melebihi mereka.” Hasil dicapai dengan laser ablatif. ”

Seiring berkembangnya teknologi kedokteran dengan pesat, Dr. Ubah pasien untuk berkonsultasi dengan dokter kulit yang berpengalaman dalam terapi laser untuk perawatan yang memadai.

“Jangan takut untuk bertanya kepada dokter Anda tentang pengalaman dan kualifikasi atau pelatihan mereka dengan prosedur tertentu,” kata Dr. Alster. “Karena semua jenis prosedur laser dapat memiliki potensi efek samping, penting untuk mempercayakan perawatan Anda kepada tangan yang berkualifikasi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *